29 December 2020

7 Alasanku Koleksi Buku versi Paperbook Bukan Ebook

Alasan orang koleksi bookpaper bukan ebook - collect book library



Pengin punya perpustakaan pribadi milik sendiri di rumah? Yak, sama dooong. Tos dulu kitaa! 😆 Itu cita-citaku dari zaman dulu. Hehe


Sejak kecil, aku suka baca, tapi karena keterbatasan uang saku dari ortu, jadi aku lebih sering pinjem buku di temen. 


Beli buku? Hmm, nanti dulu. Nunggu uang jajan kekumpul dulu dehm bisa beli novel favorit pun setelah mulai SMA.


Aku lupa kapan, tapi sekitar kelas 2 atau 3 SMA gitu. Novel pertama yang dibeli karya-karya penulis FLP. Zaman dulu harganya bahkan hanya 17 rb-20 rban. Kalau sekarang harganya berapa ya? 😂


Buku populer seperti Harry Potter paling aku beli 1 seri kali aja. Itu pun harga yang paling murah. Seri kedua atau ketiga ya. Sekarang malah bukunya udah dihibahin ke orang lain. 


Novel Harry Potter aku pinjem dari temen sekolah yang sering beli buku. Maklum, karena keterbatasan dana, jadi lebih sering minjem buku. 😁


Sekarang, aku pengin punya buku sebanyak-banyaknya mulai jadi obsesiku lagi. Padahal 3 tahunan lalu aku udah mulai diet beli buku fisik dan beralih ke ebook. Tapi ternyata, perkembangan baca ebookku nggak secepat kalau aku baca buku fisik. Hiks. Itu juga alasan kenapa belakangan aku pengin ngumpulin buku fisik lagi. Huhu


Kalau dihitung-hitung, ini alasan kenapa aku mulai aktif beli dan ngumpulin buku fisik lagi. 


7 Alasanku Koleksi Buku versi Paperbook Bukan Ebook :

Book sale - paperback library


1. Dapet harga promo buku yang sangat murah. Mulai dari komik harga seribuan/buku, novel 10 rb an, diskon 50%, dll. 

Iyaa, harga buku diskonan ternyata semurah itu asal pinter myari buku murah. Aku sering dapet harga buku yang sangat terjangkau, alhamdulillah. Itu bikin budget belanja bukuku jadi makin nambah, ehehe. 


2. Menang giveaway buku di twitter. 


Eh, ya nggak sering menang juga sih. Dulu aku sering pas zaman 2011-2013 an main twitter. Hampir tiap hari ada paket hadiah dateng, hadiahnya ya buku yang aku menangin daei twitter itu. 


Kapan hari aku pernah iseng ikutan kuis buku di twitter, eh menang dong. Alhamdulillah. Aku dapet novel Shine Jessica Jung gratis. Mayan banget, kan? 😂


3. Pengin ngurangi radiasi pas baca ebook. Jujur, aku pengin ngurangi baca ebook karena khawatir sama efek radiasi smartphone.


Trus, karena mataku udah minus banyak, aku juga khawatir bakalan nambah minusnya kalo keseringan baca ebook di hp. Itu kenapa baca buku fisik lebih aman buat mataku.

Ereader anti radiasi


Ya, walo ada faktor lain juga seperti kebiasaan baca dengan jarak baca aman 30 cm, baca buku tidak sambil tiduran atau baca di tempat terang itu juga ngaruh ke seberapa besar kemungkinan bakalan nambah minusnya. 


Pengin punya kindle atau ereader gitu sih.tapi as lihat harganya lumayan juga yak. Nyampe 3 jutaan. Setara dengan harga 1 hape. 😅


4. Pengin ngumpulin seribu buku setahun. Yaps, ini salah satu obsesiku juga. Hehe


Suatu hari, aku baca tulisan Pak Ario di fb tentang kebiasaan baca anak-anaknya. Yang satu suka baca buku fantasi, yang satu suka baca buku anak-anak.


Katanya, kebiasaan baca buku di usia yang masih anak-anak itu akan membentuk pola pikir mereka, termasuk juga mengembangkan imajinasi dan emotional intelegence. 


Pak Ario pun ngumpulin buku anak sebanyak 1000 buku untuk anak-anaknya. Dia beli buku pas masih di Inggris, baik beli online di amazon maupun ngumpulin dari toko offline. 

Library home


Trus pas pindahan semua buku itu dikirim ke rumah buat stok baca anaknya. Rasanya kayak... wah, keren ya! Seribu buku gitu loh. Aku juga mauuu! 😍


Habis baca cerita tentang obsesi Pak Ario ngumpulin 1000 buku buat stok baca itu, aku jadi pengin ngumpulin lagi buku-buku yang jadi wishlistku. Wekeke


Iya, itulah salah satu alasan kenapa aku berburu buku diskonan lagi. Hahaha


Aku pengin ngumpulin 1000 buku juga setahun kayak keluarga pak Ario. 😂 *ya Allah semoga rezekiku banyak banget sampe tumpeh-tumpeh biar bisa beli semua wishlist bukuku dengan harga terjangkau atau malah dapet buku gratis. Wehehe


Jadi sekarang tiap kali ke toko buku atau searching di online book store, aku nyari diskonan buku inceranku. 

Bookpaper


5. Pengin bikin perpus pribadi di rumah 


Alhamdulillah banget, aku mulai ngumpulin buku-buku yang aku sukai itu. 



Pertimbanganku yang lain adalah pengin bikin perpus di rumah. Yaps, di rumah Slawi tuh bapak udah nyediain rak-rak baca yang dipasang di dinding. Aku bengong dong karena raknya banyak banget. Hahaha

Library book


Keknya bakalan asyik kalo keluarga kami udah pindah ke rumah Slawi, trus bukunya dijejerin di semua rak tersebut. Ah, surga duniaaa~ 😍 *sekarang ku masih di rumah Tegal*


Tapi emang nanti bakalan jadi effort banget buat aku bersihin dan angin-anginin buku-bukunya ya, biar nggak lembab dan cepat menguning. Hadeeeh ribet kali. Hahaha 😅 


6. Buku fisik (paperbook) bisa dipinjamkan ke orang lain atau dihibahkan atau saling tukar buku (bookswap) jika sudah tidak dipakai


Yaps, buku fisik itu bisa dipinjamkan ke orang lain yang nggak punya bukunya. Bukunya bisa dipinjemin ke temen deket yang dipercaya. 


Ya, tahu sendiri kalo harga buku itu mahal dan nggak semua orang punya previlege untuk beli buku. 


Yak... sama seperti aku dulu yang minjem buku di temen pas SMP-SMA, aku juga mau minjemin buku ke orang lain agar mereka juga mendapatkan manfaat dari buku itu.


Yeah...  Tapi dengan catatan orangnya memang terpercaya ya. Jadi buku yang dipinjam nggak hilang ditelan bumi. Wkwk


Selain dipinjamkan ke orang lain, buku yang udah aku punya juga bisa dituker dengan sesama pecinta buku juga. Jadi, janjian bikin bookswap gitu. *dengan catatan hanya dengan orang terpercaya saja


Atau kalau memang udah bosen sama koleksi bukunya dan pengin dijual pun bisa ya. Hasil penjualannya bisa buat beli buku baru lainnya.

Library book - book lovers


7. Buku fisik (paperback) bisa dipamerin di feed instagram akun bukuku (bookstagramer)


Yaps, alasan yang sungguh klise dan naif. Wkwkwk. Pengin pamerin koleksi buku seperti bookstagramer dari luar negeri. 😆


Rasanya seru aja bisa pamerin buku favorit ke pembaca dan mengenalkan karya-karya yang aku minati. 😍


Bisa jadi dari situlah orang mulai mencintai buku seperti yang aku rasakan. Dengan begitu, aku juga membantu mengenalkan budaya literasi dan baca ke orang sekitarku lewat instagram. 😁


Yaps, tapi untuk saat ini aku emang jarang foto dan upload buku di ig. Saking udah nggak sempet lagi ngurus akun @bookwormid. Hehe


Kuy, follow ig buat bukuku ya, biar nanti aku update lagi akunnya. Wekeke


Ya, segitu aja cuap-cuapku tentang alasanku pengin ngumpulin paperback alias buku fisik lagi. Kalau kamu gimana? Lebih suka paperback atau ebook?


Apapun pilihan buku yang kamu koleksi itu, semoga semangatmu untuk membaca dan menjelajahi dunia aksara semakin meningkat setiap tahunnya ya. Jadi target readimg challengenya naik level tiap tahun. Ganbatte! 😎

No comments:

Post a comment

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. ^_^