10 Juni 2022

[Resensi Buku] Kado Terbaik - J.S. Khairen


Novel kado terbaik


Judul buku : Kado Terbaik

Penulis : J. S. Khairen

Penerbit : Grasindo

Terbit : Cetakan pertama, 2022

Tebal : 260 halaman 

ISBN : 978-602-0529-332

Genre : novel remaja

Rating : 5 🌟

Harga buku : Rp 89.000


Download Ebook Kado Terbaik J.S. Khairen di aplikasi Gramedia Digital

Beli buku di Gramedia.com atau Shopee


❤❤❤


[Sinopsis Buku] Kado Terbaik - J.S. Khairen


Namaku Rizki.

Usiaku empat belas tahun. Saat ini aku berdiri di depan panti asuhan, membawa dua adik perempuanku. Bukan. Aku bukan anak yatim piatu. Ibuku masih hidup. Tapi, dua menit yang lalu adalah terakhir kali aku bertemu dengan ibu. Hingga kelak aku dewasa, kami tak pernah bertemu lagi. Sementara ayahku tewas tertembak.

Panti asuhan ini bukan panti asuhan betulan. Dari luar memang ada plang besi bertuliskan panti asuhan. Di dalamnya? Penjara yang amat menakutkan.

Tak perlu menunggu besok bagi kami merasakan hal mengerikan. Di hari pertama kedatangan, malamnya kami bertiga langsung hampir mati.

Kalian, saat seusia kami, sedang melakukan apa? Inilah ceritaku. Tak banyak yang tahu, tak banyak yang mau mendengarkan. Inilah kisahku, tentang kado terbaik itu.

Semoga aku bercerita pada orang yang tepat.




❤❤❤


[Resensi Buku] Kado Terbaik - J.S. Khairen



Rizki Alqarunia, anak lelaki berusia 14 tahun itu membawa kedua adiknya ke panti asuhan. Rizka dan Khanza merupakan kedua adiknya yang tumbuh bersama di dalam lingkungan Panti Asuhan ilegal milik Pak Tono.


Di dalam Panti Asuhan itu, mereka bukannya mendapatkan pendidikan yang lebih baik, malah justru disuruh mencari uang di jalanan. Misalnya: mengamen di perempatan lalu lintas, mengemis, bahkan beberapa ada yang mencopet dan mengambil uang milik orang lain. Uang itu akan disetorkan kepada pengurus panti asuhan.


Kini usia Rizki sudah 20 tahun, ia sudah besar. Ia sadar bahwa hidupnya tidak akan kemana-mana, jika ia masih ada di Panti Asuhan itu. Maka sejak 2 tahun lalu, ia sudah keluar dari Panti Asuhan dan menggelandang di emperan toko, bahkan ikut ngekos bareng penjual sapu keliling. 


"Mana kitab suci itu? Kenapa ayat-ayatnya tak pernah menolongku? Kenapa ayahku mati tertembak? Kenapa Ibu membuang kami? Kenapa tak ada pertolongan sedikitpun pada hidupku yang malang ini?" (Hlm. 21)


Rizki bertekad agar hidupnya lebih baik, namun nasib tak membawanya kemana-mana. Ia kesulitan mendapatkan pekerjaan yang layak, hingga harus bekerja serabutan, demi memenuhi isi perutnya dengan makanan.


Suatu hari, Rizki bertemu lagi dengan adiknya Rizka yang ternyata masih menghuni Panti Asuhan itu. Rizka ditemani oleh Tiga Sekawan geng terminal, yaitu : si Lincah, si Singlet, dan si Gembil. 


Saat itu, Rizki melihat Rizka, adiknya mengambil dompet dari seorang gadis bernama Rani yang ternyata terjatuh di sekitar terminal. Ia mengejar Rizka, agar adiknya mau mengembalikan dompet tersebut. Namun adegan kejar-kejaran itu justru berakhir tragis. Rizki malah dihujani kotoran burung yang ada di Pasar Sabtu saat ia berlari mengejar kawanan Rizka.


"Hidup sungguh tak adil. Kenapa aku tak mati saja? Kenapa aku tidak lahir dari orang kaya saja? Yang hidupnya enak, tanpa masalah. Bangun tinggal makan, dengan pakaian yang bagus, berangkat sekolah atau kerja, duduk di ruangan yang nyaman, untuk kembali ke rumah yang penuh dengan kehangatan keluarga."(hlm. 22)


Setelah kejadian itu, Rizki justru kesulitan membayar uang makan karena tas kainnya yang berisi baju ganti diambil Rizka. 


Hari demi hari berlalu, sebentar lagi 7 hari menjelang hari raya Idul Fitri. Rizki berjanji pada adiknya: Khanza dan Rizka untuk memberi mereka pakaian terindah di Hari Lebaran. Namun, bagaimana cara melunasi hutang janji tersebut? Sedangkan, Rizki belum memiliki pekerjaan apapun. Bahkan, ia juga tidak tahu hari ini dan besok akan makan apa.


Keesokannya, Rizki malah mendapat kabar bahwa Rizka akan diadopsi oleh sepasang suami istri dari luar kota. Mereka yang akan membawa adiknya pergi dari Panti Asuhan yang bobrok itu.




Rizki awalnya ingin menghalangi niat itu, namun ia berpikir bahwa mungkin itulah nasib terbaik yang bisa didapatkan oleh adiknya. Ya, jika dibanding harus tinggal di Panti Asuhan tersebut.


Rizki juga sempat berpikir bahwa Rizka bisa dibatalkan adopsinya dan bisa bebas dari Pak Tono dengan memberinya uang ganti rugi sebesar 60 juta. Uang itu senilai dengan uang yang diberikan oleh calon orang tua asuh Rizka tersebut.


Akankah Rizki bisa bertemu dengan kedua adiknya lagi? Ataukah mereka akan terpisah kembali dan tak lagi sempat merasakan Idul Fitri bersama seperti sebuah keluarga?


"Selalu ada kado terbaik dari setiap keburukan, dari setiap hal pahit yang menimpa hidup kita. Cepat atau lambat, saat kita menyadarinya, itu adalah hadiah yang memberikan kita kekuatan untuk terus bertahan."


Menurut saya : 


Setelah dulu saya pernah membaca dua buku kumpulan cerpen karya JS Khairen yaitu "Hal yang Tak Kau Bawa Pergi Saat Meninggalkanku" dan "Rinduku Sederas Hujan Sore Itu", menurut saya novel Kado Terbaik merupakan novel yang paling ringan dan bisa cepat dihabiskan dalam beberapa hari. 


Baca juga : Resensi Buku Rinduku Sederas Hujan Sore Itu - J.S. Khairen


Novel Kado Terbaik berkisah tentang tiga bersaudara Rizki, Rizka dan Khanza yang tinggal di Panti Asuhan Pak Tono. Mereka hidup dalam kekurangan dan sangat miskin, karena harus meminta-minta dan bekerja sebagai pengemis dan pengamen. 


Fragmen kehidupan Rizki dan kedua adiknya terasa sangat pekat dan penuh dengan kemelaratan. Kita dapat melihat kehidupan orang miskin dengan segala dilema yang mereka hadapi setiap hari. Ya, bukan hanya menjelang Idul Fitri saja, namun sepanjang hidup mereka. 


Terbayang bagaimana dilemanya Rizki yang ingin berpuasa Ramadhan, namun ia tidak punya uang untuk sahur ataupun berbuka puasa. Rizki juga ingin memberi hadiah terbaik pada kedua adiknya berupa baju lebaran. Sayangnya, ia tidak memiliki uang.




Kehidupan orang miskin sangat dilematis karena mereka tidak bisa keluar dari lingkaran kemiskinan tersebut dengan mudah. Mereka berkembang dalam lingkungan orang-orang miskin, karena itulah sulit untuk keluar dari lingkungan tersebut. Apalagi jika tidak ada akses pendidikan yang dapat diperoleh oleh orang miskin seperti Rizki, Rizka, dan Khanza. 


Baca juga :  Resensi Buku Hal yang Tak Kau Bawa Pergi Saat Meninggalkanku - J.S. Khairen


Novel remaja ini memang menyoroti tentang faktor kemiskinan yang tergambar melalui kejadian 7 hari menjelang hari raya Idul Fitri. Namun, isu sosialnya bukan hanya tentang kemiskinan saja, melainkan human trafficking, peredaran obat terlarang, pemaksaan kerja pada anak di bawah umur, penjualan organ manusia, dan juga isu panti asuhan ilegal.


Endingnya memang bisa diprediksi, seperti bantuan yang diberikan oleh Rani untuk membuat anak-anak menjadi lebih berdaya secara mandiri. 


Yang membuat saya terkejut adalah keputusan yang diambil oleh Rizki untuk tidak terhubung lagi dengan anak-anak Panti Asuhan. Padahal menurut saya, jika Rizki bisa menjadi salah satu orang yang bisa diajak untuk berbenah di Panti Asuhan tersebut, maka ia bisa membawa perubahan yang signifikan.


Yaaa, sayangnya seperti yang disebutkan penulisnya bahwa novel kado terbaik ini memang mengandung unsur realitas yang ada di dalam masyarakat. Sehingga bisa dipastikan bahwa ending tersebut memang ending yang terbaik. 


Ada kekurangan novel ini yang bikin saya kurang sreg yaitu penggunaan nama yang mirip-mirip, misalnya pak Tono dan bang Toron, lalu ada Rizki dan Rizka. 


Saya rasa lebih baik nama tokoh dibedakan huruf abjad depannya, juga pengucapannya, biar nggak mirip. Nanti khawatir ketuker, mau nyebut si A, malah ingetnya si B. Jangankan penulis, ibu saya saja kalau manggil nama anaknya suka ketuker-tuker. Haha πŸ˜…


Nah, kalau menurutmu gimana? Share dong komentarmu tentang novel Kado Terbaik di bawah ya! 😍


Selamat membaca ya! ❤


Yang mau pesan bukunya hubungi penulis di ig @jskhairen


Kutipan Novel Kado Terbaik karya J.S. Khairen :


"Katakan cukup sekali, saat kau butuh teman untuk berjalan di sampingmu. Cukup berbisik saja pada angin, maka aku akan datang. Tepat menggengam tanganmu. Tak peduli seberapa jauh, tak peduli seberapa menakutkan, aku akan di sebelahmu."


"Menunggu itu adalah seni dalam sepi. Menunggu lampu mati nyala kembali, kita main bayangan di dinding saat masa kecil. Menunggu hujan teduh, kita masak mie rebus hangat-hangat, lalu berbaring di balik selimut. Nah, kalau menunggu kepastian datang, itu terserah."


"Ada masa sulit, ada masa indah. Berceritalah pada keluargamu, terima jugalah saat mereka mau bercerita. Tidak perlu buru-buru menghakimi. Kau adalah tempat yang ia anggap paling nyaman di dunia ini. Bercerita itu obat untuk dua orang; yang bercerita dan mendengarkan cerita. Hebat kan?"


"Kalau hati sudah yakin, maka bisikkanlah ke Bumi. Jika perlu dengan air mata kau bisikkan. Bumi akan melontarkan doa itu ke langit sekuat tenaga. Takkan ada penduduk Bumi yang sanggup menahannya. Seberapa kuat pun mereka menghina atau menghadangmu."


"Jika seketika rasa ingin membantu orang lain muncul dan langsung menggerakkan badanmu, itu adalah tanda paling jelas kamu masih manusia."


J.S. Khairen, dalam novel 'Kado Terbaik'



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. ^_^