2 December 2020

[Resensi Novel] Ganjil Genap by Almira Bastari - Lika Liku Pencarian Jodoh Lajang Ibukota

 

novel metropop - ganjil genap - almira bastari


Judul Buku : Ganjil Genap

Pengarang : Almira Bastari

Penerbit : Gramedia Pustaka Utama

Terbit : Cetakan Ketiga, Maret 2020

Tebal : 344 hlm

ISBN : 978602-638010

Genre : Novel Metropop

Rating : 4,5/5 bintang

Harga Buku : Rp 95.000

Download Novel Ganjil Genap pdf di Gramedia Digital


 

Sinopsis Novel Ganjil Genap – Almira Bastari

 

Gimana rasanya diputusin setelah berpacaran selama tiga belas tahun?

Hidup Gala yang mendadak jomblo semakin runyam ketika adiknya kebelet nikah! Gala bertekad pantang lajang menjelang umur kepala tiga. Bersama ketiga sahabatnya, Nandi, Sydney, dan Detira, strategi pencarian jodoh pun disusun. Darat udara, bahkan laut ‘disisir’ demi menemukan pria idaman.

Akankah Gala berhasil menemukan pasangan untuk menggenapi hari-hari ganjilnya?

 

Resensi Novel Ganjil Genap – Almira Bastari

 

Bara dan Gala sudah pacaran selama 13 tahun. Sejak SMA, mereka saling jatuh cinta. Tak ada angin dan tak ada hujan, Gala diputusin Bara setelah 13 tahun menunggu kepastian hubungan mereka. Nggak tanggung-tanggung, diputusinnya di tempat parkir mobil. Bener-bener nggak ada akhlak nih, Bara. Padahal selama ini mereka nggak pernah ada cek-cok yang bikin hubungan mereka rumit. Sama sekali nggak ada. Jadi, kenapa tiba-tiba Bara mutusin Gala gitu aja?

 

“Kita sampai di sini aja ya, Gal. Aku minta maaf.”

“Maksudnya kita nggak jadi dinner sama nonton? Kita mau balik lagi?”

“Nggak, bukan. Kita putus ya, Gal.”

“Gimana maksudnya? Aku nggak ngerti.”

“Kita selesai, Gal, aku sama kamu.”

 

Gala yang shock dengan pernyataan Bara minta penjelasan kenapa cowok itu mutusin dia gitu aja. Tiga belas tahun bukan waktu yang singkat untuk setia dengan satu cowok. Tapi, Bara justru bilang sesuatu yang bikin Gala kecewa.

 

“Aku cuma mikir bukan kamu orangnya.”

“Kenapa bukan aku orangnya?”

“Aku nggak bisa nikah sama kamu, Gal.”

“Kenapa baru sekarang? Setelah tiga belas tahun, kamu baru sadar bukan aku orangnya? Kenapa nggak tahun lalu, tiga tahun lalu, atau sepuluh tahun lalu, Bar? Kamu… tega sih. Kamu ngaco! Kamu delusional!”

 

Gala yang nggak percaya dengan kenyataan pahit itu pun curhat sama geng bodornya. Ada Nandi yang non Islam yang udah punya calon, Sydney temennya yang udah jadi emak bawel, dan Detira cewe tajir di Malaysia. Ketiganya memberi saran untuk move on dari Bara, meskipun Gala masih ragu kenapa Bara bisa mutusin hubungan mereka gitu aja.

 

Sejak saat itu, Gala nggak mau mikirin soal Bara lagi, tapi hati dan pikirannya masih sesekali teringat dengan Bara. Bukan hal yang mudah buat move on dari relationship yang terjadi selama 13 tahun. 


Tiap kali temen gengnya ngajakin Gala biar dia bisa kenalan dengan cowok baru. Gala masih teringat kenangan yang dijalaninya bersama Bara. Padahal niat Gala mau move on karena dia udah kepentok umur.  Umurnya menjelang 30 tahun, mau nunggu apa lagi? Harusnya dia udah nikah kalau Bara nggak ngegantungin hubungan mereka selama 13 tahun. 13 tahun yang sia-sia. Berlalu begitu saja.

 

Tapi, Bara masih berusaha mengajak Gala untuk memperjelas hubungan mereka yang sudah berakhir. Gala masih kecewa dan pengin tahu alasan kenapa Bara mutusin dia gitu aja.

 

“Ini semua sejak kapan, Bar?”

“Dua tahun lalu, Gal.”

“Jadi, dua tahun lalu aku mimpi duduk di pelaminan sama cewek. Pas noleh, orangnya bukan kamu. Dari situ aku kepikiran. Mungkin nggak kalau kita bukan jodoh satu sama lain?”

“Kamu sayang nggak sih, Bar, sama aku?”

“Sayang, Gal… Sayang. Tapi aku nggak bisa.”

“Maafin aku, Gal. Aku tahu kamu pasti nggak akan bisa maafin aku. Tapi aku benar-benar minta maaf sama kamu. Dan aku berterima kasih atas semua yang kita jalani selama tiga belas tahun ini.” (hlm. 30)

 

Sejak saat itu, Gala mencoba berbagai cara untuk cari cowok pengganti Bara. Siapa pun orangnya, Gala mau kenalan, meskipun orangnya aneh sekalipun. Lol. Hahaha. Soalnya, Bara dan Gala selalu setiap hari pulang bareng, demi bisa menghindari aturan lalu lintas Ganjil Genap di Jakarta. Jadi mereka sering gantian antar jemput pakai plat mobil ganjil dan genap yang mereka miliki.


Di bagian ini, ceritanya jadi seru sih. Soal Gala yang mati-matian mengeluarkan segala upaya untuk mencari kekasih baru karena adeknya udah mau nikah. Sampai akhirnya dia pun ikutan blind date, ikutan Tinder, bahkan ada tawaran untuk ikutan kencan yang berbayar. Duh, bener-bener dunia sudah terbalik. Seorang Gala ikutan kencan buta? Apa kata dunia?

 

“Teman masa kecil, tidak bersisa. Mau pacaran bertahun-tahun, rasanya sudah tidak tepat.”

“Kenapa aku jadi panik? Ternyata mendadak lajang di usia 29 setelah hanya mengencani satu orang selama tiga belas tahun terasa begitu horor!”

 

Gara-gara mau menghilang sebentar biar nggak bikin orang rumah curiga, Gala pun pergi liburan ke Malaysia. Ya, alasannya buat refreshing dan buat ngilangin perasaan sakit hati karena diputusin Bara.

 

Siapa sangka di Malaysia, Gala malah ketemu cowok ganteng, sayangnya, ada satu yang nggak Gala suka darinya. Cowok itu keturunan orang kaya dan terpandang yang bikin Gala nggak nyaman pas pergi bareng dia. Gala kepikiran kalau nikah sama dia, bisa jadi kebebasannya akan hilang, meski cowok itu termasuk bibit unggul. Haha.

 

Teman Gala, Detira ngajari Gala gimana caranya dapet cowok pengganti Bara di usia yang nggak lagi muda, 29 tahun! Saran-saran dari Detira bikin Gala terbengong karena sarannya sangat aplikatif. Wkwk

 

“Just think that every date is your chance to practice.”

“If you meet him again, please be clueless.  Let him be the hero here. Let him guide you. You should have let him shown you Penang at the beginning. Be excited about it. Guys love talking things that they like. Let him.”

“Detira melarangku minum kopi. Katanya, mulai sekarang, selain harus berlatih dengan para pria, aku juga harus jaga makan. Untuk cairan, aku hanya boleh minum jus murni, susu, dan air putih. Biar awet muda, begitu katanya. Siapa tahu aku berakhir dengan junior yang satu tahun lebih muda dariku. Sialan.”

 

Selain itu, ada satu kandidat yang ngajak Gala ketemuan karena nitip obat yang dibeli di Penang. Gala kenal sama dia dari sopir taksi yang nganterin Gala muterin Penang. Beneran random banget deh hidup Gala. Wkwk.

 

Saya pas baca bagian Gala kenalan sama orang secara random bikin saya mikir, ni anak kepentok umur banget ya. Sampe yang random sekali pun tetep aja diladenin. Wkwk. Apalagi ada modus Gala yang ternyata nggak berhasil. Lol

 

Jadi, rencananya, Gala masukin obatnya ke koper. Niatnya biar dia dibantuin sama cowok itu buka koper trus ada skinship ntar kan jadi jatuh cinta. Eh, ternyata malah cowok itu datang bareng istri. Hahaha. Gara-gara hal itu Gala misuh-misuh dalam hati. Bener-bener koplak nih anak. Patah hati masih aja bisa ngelawak. xD

 

“Coba ya kepada para pria muda yang sudah menikah, kenapa sih kalian tidak memakai cincin pernikahan kalian? Takut hilang pas makan nasi padang?” (hlm. 68)

 

Ada lagi pas Gala ketemu cowok di blind date, eh, dia diajakin kencan dan makan malam. Tapi ternyata makannya cuma mie di warung makan yang mentereng. Duh, Gustiii, bener-bener deh. ;)) Abis itu, Gala langsung sakit perut gara-gara dia nggak terbiasa makan mie. Wahahaha


Banyak adegan lucu di novel Ganjil Genap ini. Meskipun genrenya novel Metropop, tapi bikin ngakak banget sih. Udahlah, kalau urusan ngelawak Almira Bastari jagonya! Soalnya saya udah pernah baca novel Resign juga bikin ngakak tiap halamannya. Sampe sakit perut capek ketawa mulu xD


Proses demi proses PDKT yang dijalani Gala demi nyari cowok pengganti Bara pun bikin saya ngakak. Ada aja kelakuan absurd geng bodor Gala. Tiga temennya nyaranin hal-hal yang aneh bin ajaib. Tapi ya tetep aja dilakuin sama Gala demi bisa move on. Ya, gimana lagi, ya kan? :P

 

“Kan lo sendiri yang bilang, terdesak mau tiga puluh. Sudah, nggak usah pakai malu-malu.”

“Tolong ya, meski sudah terdesak, gue belum didiskon.” (hlm. 80)

 

Bahkan ada adegan pas Nandi malah gantian balesin chat yang harusnya dibales sama Gala. Soalnya Gala bingung mau bales apa. Eh, ya chatnya lawak semua sih, bikin ngakak. Apalagi pas Gala akhirnya ketemu sama satu cowok matang yang udah kek om-om saking umurnya lebih tua dari Gala. Mas Aiman, si cowok ini agresif banget, tapi pas ditanya komitmen tetep aja menghindar.

 

“Begini amat cara-cara cari jodoh. Perlu usaha yang tidak mudah dan tidak murah. Mana pesertanya cewek semua pula. Buddy-nya juga biar tampan dan seksi begini, diragukan orientasinya. Dan aku nyaris mati tercekik di bawah. Rasanya seperti mengorbankan nyawa sendiri.” (hlm. 180)

 

Usut punya usut, ternyata mas Aiman punya trauma yang bikin nggak bisa memberikan kepastian hubungan yaitu pernikahan. Gala pun move up. Padahal cowok ini tajir, tampan, dan ngobrolnya pun nyambung sama Gala. Tapi, mau gimana lagi?

 

Buat baca kelanjutan kisah perburuan jodoh buat Gala dengan detail, baca aja ebook novel Ganjil Genap karya Almira Bastari di Gramedia Digital atau beli novelnya di toko buku favoritmu ya! :D

 

Menurut Saya :

 

Novel Ganjil Genap karya Almira Bastari ini merupakan novel kedua karyanya yang saya baca. Sebelumnya saya baca novel Resign yang juga bikin ketawa. Porsi ngakaknya hampir separuh dari isi cerita, karena pasti ada celetukan Gala dan kelakuan bodornya and the genk yang bikin saya ngakak-ngakak ga jelas. Saya ngarepnya cerita cinta Gala ini bakalan difilmkan, ya siapa tahu bakalan bagus dan jadi film box office kan? :P Apalagi bukunya udah masuk cetakan ketiga. Wow! Keren!

 

Novel Ganjil Genap ini masih pakai formula mirip novel Resign. Jadi, Almira Bastari ngasih celetukan atau quotes di setiap pergantian bab. Jadi sebelum babnya dimulai, ada quotes cinta ala jomblo yang bikin saya senyum-senyum sendiri saking randomnya quotes ala Gala ini.

 

Quotes Novel Ganjil Genap – Almira Bastari
 

“Putus satu, gantinya di mana?” – Jomblo yang berburu jodoh (hlm. 66)

“Salah satu pintu perjodohan adalah teman yang baik.” – Jomblo yang mengandalkan persahabatan (hlm. 72)

“Untuk para pria lajang, tolong jangan bahas mantan di awal-awal pendekatan, boleh?” – Jomblo yang ilfill (hlm. 88)

“Cari jodoh di kota penuh polusi itu sulit, terutama kalau wajahnya ditutupi masker.” – Jomblo yang tidak tahan debu (hlm. 94)

“Apa rasanya speed dating di Jakarta? Terlalu random!” – Jomblo yang salah langkah (hlm. 118)

“Dari sepuluh orang Jakarta yang jomblo, sembilan di antaranya pasti pernah install Tinder -  yang satu paling nggak pernah cari tahu gimana mainnya.” – Jomblo yang sedang mencoba Tinder (hlm. 125)

“Kenapa orang susah banget untuk jawab pertanyaan, ‘Mau makan di mana?” – Jomblo yang serba terserah (hlm. 153)

“Tidak mendapat jodoh di darat, berarti waktunya mengepakkan sayap di lautan” – Jomblo yang pantang menyerah (hlm. 172)

 

Novel Ganjil Genap menyoroti gimana susahnya nyari jodoh di usia yang udah kepentok hampir 30 tahun, tapi hampir keduluan adek karena si adeknya mau nikah. Apalagi Gala udah pacaran sama Bara selama 13 tahun. Bayangin gimana marahnya Gala pas denger kabar itu. Untung aja dia nggak kepikiran buat bunuh diri di pohon toge.

Kalau di Jawa, kakak yang ditinggal nikah duluan sama adeknya itu istilahnya dilangkahi ya. Ada uang pelangkah juga yang harus dikeluarkan calon pengantin agar bisa dapat restu dari kakaknya. Soalnya pamali kalau adek duluan nikah, khawatirnya si kakak nggak akan dapat jodoh. Ini mitos atau fakta ya? Haha

Soal susahnya cari jodoh itu emang udah jadi bahasan anak-anak usia 25 ke atas. Kalau usia di atas itu belum dapet jodoh pasti mulai gelisah karena temen satu circlenya udah pada nikah. Masalahnya, di Jakarta yang sangat penuh dengan tekanan kerjaan, nggak banyak orang yang sempet nyari jodoh.

Ya… orang udah capek aja abis pulang kerja, mau nyari di mana?

Ada sih yang ikutan kajian, hangout sama teman, atau ikut travelling. Sama yang dilakukan Gala pas abis putus dari Bara. Dia langsung cabut ke Penang buat nenangin diri. Well ya, nggak salah sepenuhnya sih. Boleh-boleh aja. Toh nggak tahu kan dari mana kita bisa ketemu jodoh. Bisa aja dari pertemuan yang nggak disengaja. Haha

Yang bikin saya ngakak pas baca kisah Gala ini karena kisahnya related banget dengan kehidupan lajang ibukota. Di mana para lajang udah keburu capek dengan rutinitas harian yang itu-itu aja, eh malah pusing mikirin jodoh. Apalagi di novel ini ceritanya Gala dan Bara itu saling bergantung satu sama lain karena keduanya gantian jemput pas ada hari ganjil dan genap.

Di Jakarta ada aturan plat mobil Ganjil dan Genap yang sangat saklek. Makanya Gala pun sempet gamang gimana caranya pulang ke rumah kalau dia make mobil platnya nggak sesuai aturan Ganjil Genap. Duh, ribet bener yak. Wkwk. Gala pun pernah ngomel sama pak polisi karena hampir ditilang gara-gara melanggar aturan plat mobil Ganjil Genap ini. Padahal dia sengaja buat telat keluar kantor, biar nggak ketemu polisi. Mana adegannya drama banget, abis patah hati eh ditilang pula! ;))


Kesimpulan : 


Novel Ganjil Genap ini punya alur yang cepet dan karakter setiap tokohnya unik. Jadi gampang diinget juga kebiasaan si tokoh ini gimana. Selain itu, setting Jakarta dan Penang bikin saya bisa membayangkan suasana yang dibangun oleh penulisnya. Meski karakter Gala yang terlalu ngebet buat dapetin jodoh itu kayak yang annoying banget, apalagi ngerusuhin temen-temen gengnya. 

Saya tahu cari jodoh itu nggak segampang membalikkan martabak telor. Wkwk. Jadi, yaaa ... wajar sih kalau karakter Gala yang katanya mengedepankan logika, malah jadi kehilangan logika demi cari jodoh. Tapi buat saya endingnya emang realistis sih, jadi saya lebih suka versi ending yang seperti ini. :D

Overall, saya rekomenin kamu buat baca novel Ganjil Genap karya Almira Bastari ini karena sebagus itu! Coba deh baca, bikin ketagihan baca novel karyanya yang lain. Nah, selamat membaca ya! ;)


2 comments:

  1. Aku udah baca juga buku ini Mba, malah aku udah baca ke 3 buku Almira Bastari. Hehehhe.. Dan menurut aku ini yg paling bagus, trus bikin ketawa2 sendiri juga pas baca ini :)) Setuju quotes di setiap pergantian bab juga random abis tp bikin ngakak. >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Iyaa, mba Thesa. Sebel, gemes, tapi lucu sama tingkah trio ini pas ngejodoh-jodohin anak orang. xD

      Aku penasaran nih sama novel yang Melbourne itu, aku belum baca, baru buka sampulnya doang. Hehe.

      Semoga aku bisa kelar bacanya, jadi bisa direview di blog buat perbandingan sama novel Ganjil Genap dan Resign. :D

      Delete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. ^_^