Quote of The Day

“The power of dream makes everything possible to reach” (inspired by Honda Motto)

7 January 2017

[Resensi Buku] Teman Tapi Menikah - Ayudia Bing Slamet & Ditto Percussion


Judul Buku : #TemanTapiMenikah
Penulis : Ayudia Bing Slamet dan Ditto Percussion
Penerbit : Elex Media Komputindo
Terbit : 2016
Tebal : 208 hlm.
ISBN : 978-602-02-9050-8

Baca via Scoop Premium

Sinopsis :

Dia sahabat gue
Selama 13 tahun, gue hanya menunggu dengan tulus tanpa pernah sekalipun menyatakan cinta
Gue mempersiapkan diri untuk menembak wanita yang tepat di waktu yang tepat.
Dia selalu konsisten menyebutkan permainan perkusi gue keren
Dan gue juga konsisten ingin menjadikan dia teman hidup gue, dari dulu
Lihatlah usaha gue untuk jadiin lo milik gue selamanya
Bosan itu pasti, tapi kita jangan pernah saling pergi ya, cha.

Resensi :

Saya lupa kapan tepatnya baca artikel tentang kisah cinta Ayudia Bing Slamet dan Ditto Percussion ini. Seingat saya setahun lalu di sebuah web yang bahas kalau mereka berdua dulu temenan, sahabatan bertahun-tahun sampai akhirnya nikah. Ya, nikah sama temen sendiri, kepikiran pun nggak kali ya sama keduanya. Makanya artikel itu heboh banget di dunia maya dengan embel-embel kalau jodoh nggak kemana.

Beberapa kali saya lihat cover buku Teman Tapi Menikah ini menggoda untuk dibeli, dulu waktu saya masih sering bolak-balik main ke Gramedia. :P Trus karena saya mikirnya ah, ntar aja deh. Timbunan masih banyak. Jadilah saya nggak beli-beli. Hehe. Baru waktu saya berlangganan Scoop Premium, saya pun download ebook Teman Tapi Menikah ini.

Cover bukunya oke, simple tapi warnanya gonjreng. Jadi warna kuning inilah yang bikin saya penasaran. Blurb di belakang covernya juga makin bikin saya sebagai calon pembaca kepikiran ada apa sih sama kisah cinta mereka. Kok kayaknya heboh banget di dunia maya? Maklum, Ayudia Bing Slamet kan artis ya. Jadi pasti kisah cintanya juga jadi sorotan publik.

Kisah persahabatan mereka dimulai pas MOS. Ayu dan Ditto sahabatan sejak mereka SMP. Mulai saat itu mereka sering jajan bareng, ekskul drum band bareng, dan bolos bareng. Saat AYu udah punya pacar Ditto juga. Dari situ Ditto mulai sering pacaran entah dengan berapa banyak cewek. Gitu pun dengan Ayu. Kebanyakan alasan Ditto mutusin pacarnya karena bosan. What? Bosen trus putus? Bener-bener deh. Haha. ;)) Dan herannya habis itu Ditto dengan mudahnya dapet ganti yang baru. Begitupun dengan Ayu yang juga suka gonta-ganti pacar, baik artis maupun bukan. Ditto dengan setia dengerin curhatan Ayu waktu gadis yang dia suka ini malah curhat kalau ada patah hati.

Sampai suatu hari Ditto jomblo, Ayu juga habis patah hati. Jadilah mereka ketemuan setelah sekian lama nggak ngobrol. Ditto pun ngelamar Ayu dengan cara yang “aneh”. Haha. Saya nggak tahu kenapa Ditto ngelamar dengan cara itu, mungkin udah kehabisan waktu. Lagian mereka itu aneh, sahabatan setelah sekian lama baru nyadar kalo ada rasa. Yaelah selama ini kemana aja?  :p Trus selanjutnya gimana? Baca aja sendiri. ;))

Jujur, saya kecewa waktu baca kisahnya gini aja, mungkin ada banyak orang yang mengalami hal yang sama. Jatuh cinta sama sahabatnya sendiri, tapi nggak nyadar. Baru deh tahu kalau sahabatnya itu jodohnya setelah cari jodoh ke sana sini. Well ya, ceritanya standar, yang bikin saya penasaran sebenernya cara Ditto ungkapin gimana dia bisa selama itu menunggu Ayu dengan sabar.

Ditto juga menuruti salah satu nasihat Ayu untuk serius cari uang lewat hobinya main perkusi. Setelah itu Ditto beneran bisa beli mobil dari usahanya main band. Salut deh sama kerja kerasnya. But yang bikin saya boring karena kisahnya ternyata berkutat seputar gonta-ganti pacar Ayu dan Ditto. Jadi rasanya nggak banyak kejutan di kisah mereka. Overall, 2 bintang buat buku ini.



6 comments:

  1. Aku tau mreka pas pacaran. Biasa, dr inpotaiment. Jd cuma 2 bintang ya, hem....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ji. agak boring sih, soalnya bahas pacar masing2 melulu xD berasa lagi ngelist mantan. wekeke.

      Delete
  2. Aku ingin banget membaca buku ini.. Waktu Ayudia dan Ditto meet and great di kotaku aku tidak bisa dateng.. Dia luar biasa sabar dan komitmen hahaha menunggu 13 tahun... Klo tidak sabar, mungkin sudah berpaling ke orang lain.. Tetapi memang jodoh nggak ada yg tahu sih... Teman sendiri yg sering dijadiin tempat curhat bisa jadi jodoh kita :)

    ReplyDelete
  3. Hahaha Mungkin maksud hati mau bilang cara mendapatkan cinta yang jodoh itu dengan berpengalaman terlebih dahulu dalam mencoba membangun hubungan hahaha Well, mungkin aku juga penasarannya cuma satu saja sih, mengapa Ditto bisa tetap mempertahankan rasa itu dan memilih pelarian ke pacaran yg satu ke pacaran yang lainnya dan kemudian "negalmar"? Hmmm... sedangkan kalau Ayu, kayaknya buat artis mah biasa aja ya namanya putus nyambung hihihi... Cuma ya itu tadi, aku pribadi enggak ada grebet buat baca kisahnya ini sih. Pada akhirnya memang lumrah juga dari sahabat jadi pacar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama satu lagi, tentang filosofi hobi yang bisa menjadi profesi, rasanya memang perjuangan Ditto dalam membangun dirinya secara pribadi patut diapresisi ya.

      Delete
  4. aku termasuk yang kudet banget sama pasangan ini. kayaknya baru tau ditto suaminya ayudia bing slamet ya pas ayudia hamil hwakakka pas liat di sarah sechan hehehe..agak penasaran secyh sama kisahnya..

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. ^_^