Quote of The Day

“The power of dream makes everything possible to reach” (inspired by Honda Motto)

29 April 2017

Curcol Random Tentang Buku

Curcol Random Tentang Buku

Sudah tiga setengah tahun saya tercatat jadi member BBI. Nggak banyak yang saya lakukan untuk grup blogger buku ini selain ngereview buku dan bikin giveaway. Bisa dibilang nggak aktif banget ya. Pas masuk ke grup saya gelagapan karena saya merasa masuk ke dalam lautan buku.


Buku-buku yang saya baca selama ini nggak ada apa-apanya bila dibandingkan list must reading novel sastra atau populer di dunia buku. Rasanya pengin membenamkan diri ke dalam lautan buku tapi saya nyadar kalau saya nggak cukup kuat buat baca novel klasik gitu. Jadi, sejauh ini bacaan saya masih receh banget. Wkwk. Duh, gimana ya. Saya memang susah buat baca karya sastra.

Ada banyak variabel yang membuat saya enggan untuk menuntaskan bacaan, seperti bahasanya kurang sesuai, tema yang aduhai bikin pening kepala, plus ketebalan buku yang kadang bikin saya pengin tidur. Kayak pas saya baca musashi. Tebel banget itu, sampe ada yang diskip. xD

Sejauh ini sudah lintas genre, dari childlit, teenlit, sampe sastra sekalipun. Tapi saya ngerasa kecepatan baca saya mendadak menurun drastis waktu baca buku-buku berlabel sastra klasik. Berkebalikan dengan bacaan remaja dan anak yang kalo baca bisa cepet kelar, 2 novel juga sehari bisa. Tapi klasik? Big no no. Bisa semingguan paling cepet bahkan sampai berbulan-bulan kelarnya. :p

Anyway, tadi siang saya mampir ke pameran buku di Tegal Perpus Vaganza. Tempatnya di perpusda Tegal. Yang bikin saya kaget adalah adanya buku-buku yang tak lekang oleh zaman seperti buku-buku best sellernya tere liye, seri dilan, dan buku salim a fillah. Ada lagi buku from zero to hero yang ternyata udah dari zaman saya kuliah sampai sekarang masih ada bukunya. Entah ini cetakan ke berapa, tapi tetap saja buku itu bisa ditemukan sekarang itu sebuah keajaiban. Berbanding terbalik dengan buku yang meski penulisnya sudah lama di dunia literasi tapi penjualannya jeblok. Nggak heran akhirnya penulisnya banting setir jadi buzzer dan blogger. Ya, lebih menjanjikan kan?


Suka duka baca buku lintas genre, ada yang saya banget tema dan gaya bahasanya, ada juga yang bukan saya banget. Kalau udah nggak cocok gitu kalau udah beli biasanya jadi timbunan. Duh, ini nih yang bikin saya mulai selektif lagi nyari bahan bacaan. Kalau bagus saya bakal beli buku fisiknya, tapi kalau hanya pengin baca saya lebih milih baca via ebook. Jadi jangan heran kalau dalam 5 bulan ini saya lebih sering mencantumkan tulisan baca via BookMate atau Scoop Premium di bawah identitas buku. Ya, karena lebih hemat dan praktis. Nggak butuh banyak space buat naruh rak di rumah. Rumah udah penuh sama buku-buku. Jadi pas pengin beli buku baru biasanya saya menimbang dulu apakah perlu beli versi cetaknya atau nggak. Kalau nggak ya, jadi lebih hemat kan. 

2 comments:

  1. BookMate dari indosat ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bisa pakai pulsa indosat buat bayarnya atau pakai kartu kredit juga bisa. kalo aku patungan sama temen, jadi bisa dipakai setahun. cuma bayar sekitar 57 rb an. :)

      Delete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. ^_^