Quote of The Day

“The power of dream makes everything possible to reach” (inspired by Honda Motto)

29 January 2014

Resensi Buku : Junior Chef: Holiday at Spapizda - Dewi Cendika


Judul Buku : Junior Chef: Holiday at Spapizda
Penulis        : Dewi Cendika
Penerbit      : DAR Mizan
Terbit          : Desember 2011
Tebal           : 204 halm
ISBN            : 978-979-066-833-1
Rating          : 4/5

Sinopsis Buku :

Punya Mama yang tergila-gila drama korea? Pusiiing, deh! Demi Korea, bahkan mama bela-belain "memaksa" Barbie menghabiskan liburan di Klub berkuda. Kok, malah disuruh memasak, sih? Ada-ada saja!

Akhirnya, ada satu hal yang membuat barbie rela masuk klub masak. Hm ... apa, ya? Tapi, disana, Barbie malah bertingkah menyebalkan dan selalu membuat kekacauan. Ck ck ck ... apa, sih, maunya Barbie?

Biar enggak penasaran, ikuti terus kisah seru Barbie yang konyol ini, yuk! Ssst ... hati-hati dijahili Barbie, ya.

Resensi Buku : 

Barbie yang tomboy dan ga doyan masak disuruh mamanya yang maniak drama korea buat ikutan Klub Masak. Rachel, sepupunya yang centil karena suka pake baju berbentuk gaun, mirip princess, itu malah hobi masak. Jadi waktu Rachel, sepupu Barbie ditawari untuk ikutan klub masak juga, dia pun mengiyakan. 

Kalo Barbie? Dia lebih suka ikutan klub berkuda. Lebih keren dan menantang! 

Sayangnya mama pengen banget ke Korea karena liat iklan di facebook, bilang kalo 4 peserta terbaik di kelas masak Spapizda bakal dapet tiket gratis ke Korea. Akhirnya, mau ga mau Barbie pun mengiyakan tawaran Mama setelah dengar gosip kalo Ken, joki cilik yang diidolakan Barbie, bakal ikutan Klub Masak Spapizda juga. Barbie mau ikutan klub itu, asal kalo menang dapet tiket ke Korea, Barbie bakal dibolehin ikut Klub Berkuda. Yihaa! Barbie pun semangat! 

Di klub masak, Barbie kenalan dengan teman-teman barunya yang unik-unik. Ada Jovanka yang periang, Karla yang sok princess, Belinda yang kekorea-koreaan dan selalu bilang dengan gaya imut "akyu, kamyu..." :)), Lolita si pengatur trus juga ada Ataya, Ronald, Ken, dll. 

Bersama mereka hari-hari Barbie terasa seru, penuh dengan kejadian gokil karena Barbie suka bikin ulah dan jail di kelas. Gimana ya rasanya dikerjain Barbie? Celetukan barbie bikin saya senyum-senyum pas dia bilang tentang peraturan untuk para princess. Trus ada juga khayalan Barbie tentang menu makanan dengan bahan utama bunga. Ahahaha. Coba aja bayangin ada sup bunga tulip, jus geranium dan roti rasa kayu. Wew, coba kalo dimakan rasanya kayak apa ya? :D 

Saya suka konsep novel ini, tema yang diangkat tentang masak-memasak. Jadi anak-anak serasa diajak ke sebuah tempat yang menakjubkan. Detail tempat yang jadi asrama Barbie serasa nyata di kepala saya, apalagi pas ayah Barbie ngajakin nyicipin makanan di cafe Spapizda. Lalu, pas ada Chef yang mengajar di kelas teori tentang alat-alat masak. Seruuu, rasanya saya aja baru denger istilah-istilah yang disebutkan di kelas teori. Ada banyak yang baru saya dengar, seperti susu kental tawar, yang artinya rasanya ga manis. Baru denger deh, belum pernah liatnya. 

Trus, beberapa alat masak dikenalkan, dari mulai bentuk dan kegunaan yang berbeda-beda. Lalu, di asrama itu ada taman tempat Ken dan Barbie ketemu. Ternyata, ada yang bikin Barbie bingung dengan sikap Ken yang aneh. Kenapa ya Ken serasa punya dua kepribadian? Temukan jawabannya di novel ini. ;)

Pembaca juga diajak untuk mencoba menu yang ditulis di novel ini yaitu menu nasi goreng favorit Spapizda(halm 109). Target pembaca yang berusia 9-11 tahun sudah pas menurut saya. Hanya saja, mungkin karena segmen yang dibidik adalah anak dari kalangan ekonomi menengah ke atas, jadi jangan heran kalo pembaca akan sering lihat penulis membahas tentang istilah berbau teknologi, seperti "BBM-an, wall facebook, netbook, video sharing, youtube, DVD, dll."  Anak-anak juga diajak untuk belajar memasak, belajar menata alat masak, menggunakan safety uniform. Yang bikin saya mengernyitkan dahi adalah karakter Mama yang lebay. Sama aja kayak Ataya. Ahahahaa. Beneran mereka cocok deh kalo bareng ke Korea. :))

Saya pun merasa bingung dengan penggambaran wajah Karla waktu barbie meledeknya, dibilangnya sih wajah Karla berubah jadi hijau karena menahan geram. Kayaknya penulisnya lebay, atau mungkin karena terpengaruh dengan adegan di komik-komik ya? :D Anyway, 4 bintang untuk novel ini. 

8 comments:

  1. olla~
    tentang masak memasak ya mbak.. hehe bukan hobibku sih. :D
    eh tapi kayaknya seru ya, bicara tentang masak-masak. mencitakan keajaiban rasa. hohoho.

    ReplyDelete
  2. seryu banget yah sepertinya ceritanya,,, :)

    ReplyDelete
  3. hihii aku juga gak hobi masak, tapi suka iseng2 doang nyoba resep [kalo mau :p]

    ReplyDelete
  4. Mbaaaaa makasiiih resensinyaaa aku taruh ke blog ya :) btw aq memang lebaaay xixixxixix

    ReplyDelete
  5. haaaaaaaaaaaaiiiiiiiiiiiiii.................. Ila, sukses buat challenge nyaaaaaaaaaa

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. ^_^