24 July 2021

Resensi Buku Si Juki Anak Kosan Vol #1 by Faza Meonk

 

Resensi buku Juki anak kosan

Judul Buku : Si Juki Anak Kosan Vol #1

Pengarang : Faza Meonk

Penerbit : Falcon Publishing

Tebal : 140 halaman

ISBN : 978-602-6714-67-1

Genre : Komik

Rating : 4/5 bintang

Harga Buku : Rp. 69.000

Bisa dibeli di Shopee Gramedia

 

Sinopsis Buku Komik Si Juki Anak Kosan Vol #1 :

 

“Engga bisa gini!! Dasar rezim ibu warteg zalim!”

“Di manakah keadilan jika anak kos tidak boleh mengutang lagi!

“Aduuuh...”

“Kami ingin hidup.”

“Kami sebagai cacing yang tinggal di perut berhak hidup. Tolong hargai kami!”

 

Si Juki kembali dengan cerita bersama teman-teman kosan. Tidak hanya bercerita tentang lika-liku hidup sebagai anak kos, keseharian Juki di kampus juga tidak kalah menyenangkan.

Kalau kalian penasaran, ayo bawa buku ini ke kasir dan bayar sekarang juga. Kalau uang abis, ya makan mie instan.

 

Resensi Buku Komik Si Juki Anak Kosan Vol #1 :

 

Buku komik SI Juki Anak Kosan Vol #1 ini berisi 4 cerita yang mengisahkan Juki dan teman-teman kosannya. Mereka sangat kompak dalam hal keabsurdan, dan hal-hal konyol lainnya. Judul ceritanya antara lain : Himatiga,  Pilu (Pilter Unyu), Warteg Spesial, dan Paket dari Ayah Joko. Keempatnya punya cerita yang sangat unik dan tak terduga. Plus plot twist yang bikin ngakak. :D


Karakter si Juki dibuat oleh Faza Meonk, dan kini dikembangkan oleh tim dari Pionicon. Ide ceritanya pun ditulis oleh penulis yang berbeda. Jadi ya bisa dibilang ini hasil kerja keroyokan ya. Karena ide dasarnya nggak dari Faza langsung. Kalau ide karakternya memang dibuat oleh Faza Meonk sendiri.


Well ya, buku komik Si Juki Anak Kosan Vol #1 ini sangat seru karena mengisahkan realita anak kosan. Mulai dari himpunan di jurusan, penggunaan gadget dan filter yang sering menipu di kalangan pengguna socmed, ada juga kisah anak kosan yang hobi ngutang di warteg, plus ada juga kisah gadget yang didapat dari alien. Ya, ceritanya unik banget. 😂


Pas saya baca kisah Himatiga, saya kira Himatiga tuh mirip-mirip ama Hima lainnya di jurusan. Wkwk. Kalau di tempat kuliah saya dulu ada tuh himpunan mahasiswa matematika alias Himatika, nah yang juki ini himpunan mahasiswa anti galau.


Masalahnya, sejak kata galau udah nggak ngetren lagi, himanya sepi peminat. Jadi cuma ada segelitir anak yang masih mau nempatin ruang Himatiga. Makanya Juki sebagai ketua Himatiga pun ditantang untuk ngisi kekosongan itu segera. 


Nah loh? Biar apa? Ya biar himanya nggak dihilangkan atau malah digabungkan dengan hima lainnya yang sama-sama sepi peminat. 😅


Yang bikin ngakak ya pas Juki nyariin anak-anak buat cari tahu mereka lagi galauin apa. Ealah, ujung-ujungnya pake jurus ajak cewek yang ngehits biar himanya rame lagi. Lol. Privilege cantik memang akan selalu berguna untuk hal apa saja. Wkwk 😆

 

Cerita yang paling absurd menurutku ya Pilter Unyu. Ini tuh nyeritain filter yang bikin anak-anak berubah jadi hewan kebun binatang. Saking absurdnya, mereka rebutan jadi pemimpin untuk para hewan. Wkwk.

 

Jadi, pas semua anak kosan Juki pada kena filter smartphone super duper ajaib, mereka langsung berubah bentuk. Ada yang berubah jadi jerapah, siput, kucing, monyet, bahkan ada yang jadi singa. Tapi yang bikin sebel ya mereka masih ngerecokin soal siapa yang paling yahud buat jadi pemimpin. Sampe dibikin pemilihan beberapa kali demi mewujudkan cita-cita adil dan bersahaja. Eh, kaga ding, adil dan yang penting nggak beratem mulu hyaa. 🤣

 

“Guys! Sepertinya kita butuh pemimpin untuk komunitas ini. Jadi, di sini gua mengajukan diri sebagai pemimpin kalian!”

“Karena singa itu raja! Raja segala Raja! Aum!”

“Enak aja! Singa itu raja hutan. Bukan raja kosan. Mending gue aja yang pimpin.”

 

Pas ditawarin buat bikin lomba lari buat nentuin pemimpin, akhirnya muncul deh kesalahan besar. Si Gajah kalo lari ngos-ngosan. Sedangkan si siput larinya lama bener. Wkwk. Setelah 5 hari baru nyampe finish. 🤣 Saking lamanya pemilihan yang ditentuin dari lomba lari, akhirnya dipilihlah cara lain yaitu pakai kotak suara. Masalahnya, siapa yang bakal kepilih yaa? Wong anak-anak kosan juga cuma 5 biji, eh 5 orang maksudnya. Haha 😂


Akhirnya yaudahlah ya, dibikinlah pemilihan ala anak-anak hutan rimba raya. Jadi, mereka berantem buat nentuin pemenang. Bahkan ada yang pake acara nyogok segala. Lol. Hahaha. Asli ya, Juki ini temen-temennya absurd banget. Yang bikin ngakak tentu saja pas ada dialog ini. 😆


“Mending pilih kucing. Kucing itu udah banyak pengikutnya. Kita bisa nguasain dunia.” (hlm. 65)

 

Sebagai pecinta kucing saya ngakak banget baca dialog ini. Wkwk. Can related sih yaaa. Gimana lagi, orang video kucing jalan diupload di twitter aja bisa ditonton sampe sejutaan. Kurang populer apalagi coba. Wakakak. :p Tapi yang paling bikin ngakak tentu saja plot twistnya. Endingnya gimana? Baca aja komik ini ya. :D

 

Dua cerita lainnya nggak kalau absurd dan konyol. Tapi nggak seru dong kalau kuceritain semuanya di sini. Jadi, baca aja sendiri ya. Asli sih, bisa jadi hiburan di masa pandemi gini. Wekeke.

 

Nah, selamat membaca ya! See you next post! ;)

                                                  

2 comments:

  1. Nggak ada matinya memang ya karakter si Juki ini kwkwkwk
    Yang juga menarik adalah level humornya nggak se-sederhana si nopal tapi juga nggak se rumit Tahilalats

    Lebih relatable aja menurutku kwkwkw

    ReplyDelete
  2. Yeaaay karakter kesukaanku nih, suka banget baca ceritanyaa. Betah berlama2 baca komiknya

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. ^_^