23 Januari 2022

[Review Buku] Resepsi by Smita Diastri : Kisah Perjuangan untuk Move On Dari Mantan Terindah

Novel metropop resepsi

Judul Buku : Resepsi

Pengarang : Smita Diastri

Penerbit : Gramedia Pustaka Utama

Terbit : Cetakan pertama, 2021

Tebal : 320 halaman

ISBN : 9786020656434

Genre buku : novel metropop

Rating : 5 ⭐

Harga buku : Rp. 95.000


Baca ebook Resepsi pdf di Gramedia Digital


❤️❤️❤️


[Sinopsis Buku] Resepsi by Smita Diastri:


Menerima undangan resepsi pernikahan adalah perkara memilih gaun yang pas, sepatu yang cakep, dan pasangan plus one yang tepat. Urusan-urusan itu tidak pernah jadi hal yang sulit untuk Resi. Namun, kali ini yang datang adalah undangan resepsi dari Ranu, si mantan pacar yang sudah 12 tahun on-off dengan Resi! 


Sampai enam bulan lalu, Resi masih yakin bahwa suatu hari di undangan resepsi itu akan tertulis namanya dengan Ranu. Mereka masih saling sayang kok! 


Semesta juga selalu menghadirkan kebetulan-kebetulan yang menghubungkan Resi kembali dengan Ranu. Itu pertanda mereka berjodoh, kan?


Lalu kenapa undangan hijau toska yang mendarat di meja kerja Resi menuliskan nama berbeda? Bukan Resi & Ranu, melainkan Amelia & Ranu. Di mana yang salah? 


Resi coba memikir-mikirkan lagi 12 tahun ke belakang. Meski begitu, waktu terus berjalan. Resi cuma punya waktu satu minggu untuk ngotot mengorek-ngorek sisa cintanya di masa lalu, atau menghadapi apa yang sudah di depan mata: resepsi pernikahan mantan pacarnya dengan orang lain!


❤️❤️❤️


[Resensi Buku] Resepsi - Smita Diastri


Resi nggak pernah merasa shock seperti ini dalam hidupnya. Ia menerima undangan hijau tosca yang dikirim Ranu Respati mantan kekasihnya saat SMA. Ia bingung bagaimana harus memperlakukan undangan itu. Apakah ia akan datang, atau justru mengabaikan undangannya?

Sejak SMA, Ranu dan Resi dekat, namun mereka baru jadian setelah Ranu memutuskan untuk kuliah di Bandung. 

Dengan jarak Jakarta- Bandung yang meski dekat tapi terasa jauh akibat LDR, Resi dan Ranu pun putus nyambung kek Layangan Putus. 

Bahkan, Resi juga sering beberapa kali merasa sikap Ranu sagat berbeda, setelah kuliah ia juga lebih sering menghabiskan waktu untuk tugas dan hanya punya waktu luang di akhir pekan. 

Saat Ranu kuliah di tahun 1997-1998 an, biaya interlokal dan bolak-balik Jakarta Bandung serasa mencekik leher. Apalagi kuliah Ranu keteteran dan sempat bolos kuliah karena patah hati setelah Resi menjauh. 

Untung Rama, sahabatnya sejak SMA, ngingetin Ranu biar dia balik kuliah lagi dan menjalani hidup normal sebagaimana mahasiswa pada umumnya. 

Akhirnya, kisah cinta Ranu dan Resi yang sering on off selama 12 tahun itu justru menemukan jawaban saat Resi mendapat undangan Ranu. Tanpa preambule, undangan itu semacam pertanda hidup tak akan sama lagi. 

Akankah Resi menerima takdir bahwa kisah cinta mereka memang sudah selesai dan tak ada lagi yang tersisa selain pertanyaan kenapa semuanya bisa terjadi?

Resi masih mencari jawaban dari kegelisahannya tentang Ranu. Namun, ia hanya punya waktu seminggu untuk mencari tahu alasan Ranu memilih perempuan lain untuk menjadi pendamping hidupnya. 

Gimana lanjutan kisahnya? Baca aja di novel Resepsi ini ya!


❤️❤️❤️


Kisah Cinta SMA ala Remaja tahun 90'an yang dialami Resi dan Ranu :


Kisah cinta Ranu dan Resi yang bersetting tahun 90'an mengingatkanku dengan banyak kejadian masa silam. Ada beberapa part yang bikin inget, eh iya ya, tahun segitu tuh trennya ini. 

Misalnya aja, waktu Resi dan Ranu nelpon pake telpon rumah. Tapi janjiannya pake miscall dulu. Soalnya takut yang angkat bapak atau ibunya. 😂 

Asli nih ngakak banget pas baca ini. Keinget pas jaman itu pake telepon pertama kali buat nelepon temen. Haha. Padahal ya abis ketemuan tadi. Kan aneh ya. 😂 

Kalo inget tarifnya yang lumayan mahal ya wajar sih dulu banyak yang lebih milih janjian ketemu di mana gitu biar hemat duit. 😅

Malah ada temen SMP ku yang nelepon gebetannya dari wartel dan kadang juga pake telepon koin. Wkwk. Katanya, mau PDKT di sekolah tapi malu. Yaudah lewat telepon aja. Wkwk

Ada juga tren pakai pager yang sering dipake anak-anak orang kaya. Well ya... kebetulan Resi ini anak orang kaya. Bapaknya aja pilot cuy~ 😎

Bayangin aja, zaman dulu dia udah pake pager, sekolah dijemput sopir pribadi pake mobil, pake walkman dan hobi koleksi kaset dan buku, plus kemana-mana selalu modis.

Trus, tren waktu sekolah SMA itu emang rata-rata PDKT nya ama anak ekskul yang ngehits, kayak paskibra ama anak basket. Ya, kayak Resi dan Ranu ini. 

Resi anak paskibraka, sedangkan Rama, Damar, dan Ranu anak basket.  Dulu Resi pacaran sama Damar pas SMA, sebelum dia jadian dengan Ranu. 

Damar ini agak mbingungin sih. Soalnya anak basket tapi kek madesu gitu. Lebih milih main game daripada sekolah. Doi sering bolos gitu. 

Tapi kalo di tahun itu Damar udah bisa bayar biaya buat hobi ngegame berarti si Damar ini juga anak orang kaya ya. 🤔

Ngomongin soal kaset mixtape, ku jadi inget soal walkman yang kupinjem dari mas sepupu. Wekeke. 

Dulu mas sepupuku hobi dengerin musik dan hampir sebagian besar tren musik saat itu dia paham. 

Kaset mixtape itu sering kupake buat simpen lagu kesukaan. Ya sama kayak yang dilakuin Ranu yang ngumpulin lagu favorit di satu kaset kosong. 

Zaman tahun 1990-an dulu kan mahal juga ya kalo beli kaset original. Solusinya ya pake kaset kosong trus rekam dari radio atau kaset orinya. Emang agak ribet. Tapi waktu itu ngetren kaset mixtape buat nyatain cinta. Semacam nyimpen lagu favorit di kaset trus kasihkan ke gebetan. 

Ya, malah dl ada tren ngirim salam ke radio. Tapi kayaknya meski Ranu dan Resi nih suka sama musik, tapi nggak ada scene ngirim lagu ke radio. Entah kenapaaa~ 😅

Well... padahal kalo Ranu agresif bisa lho dia nyoba kirim request lagu ke radio dan tambah ucapan spesial, biar Resi paham kalo dia suka sama cewek itu. 

Ya, tapi namanya aja nggak berani nyatain suka, mau gimana lagiiii~ hahaha 😆

Anyway, aku mau bahas kisah cinta Resi dan Ranu yang on off selama 12 tahun ini. 

Menarik melihat ending kisah cinta Ranu dan Resi yang ternyata menyimpan banyak tanda tanya. 

Misal : waktu Resi dan Ranu off setelah 6 bulan pacaran, itu Resi mikir kalau ibu Ranu nggak suka sama dia. Padahal nggak pernah ada omongan nggak suka. 

Ya kayak kisah cinta pada umumnya, ibunya lebih khawatir Ranu bolak balik PP Jakarta Bandung dan ngabisin duit. Trus... khawatir kuliah keteteran juga. Jadi bukan karena nggak suka dengan pribadi Resi ya.

Aku pun agak kaget denger penjelasan Ranu di bagian closure. Dia bilang, "kita udah selesai bahkan di awal kita break". 

Intinya, Ranu menganggap Resi susah diyakinkan bahwa mereka akan melangkah ke pernikahan atau ke jenjang yang lebih serius karena mereka tuh kayak on off mulu. 

Ranu takut ditolak sama Resi aja itu udah aneh menurutku. Kayak gimana ya... apakah Resi susah diyakinkan? Atau terlalu labil karena masih remaja?

Lebih banyak emosi negatif yang terserap karena urusan cinta-cintaan ini. Sedangkan seharusnya kisah cinta yang bikin nyaman itu adalah yang mampu menenangkan hati, kan? 

Kalo pacaran bikin capek malah pusing deh. Heuheu. 

Buat apaan habisin waktu untuk sesuatu yang melelahkan jiwa, raga dan isi dompet juga? 

Trus, ada part yang bikin aku terhenyak. Bagian "Resi bukan lagi prioritas Ranu"  ini bikin nyesek tapi ada benernya juga. 

Bayangin kamu sedang dekat dengan orang lain, lalu orang itu mengilang gitu aja. Pasti tanda tanya dong ya. Ini kenapa? Apa ada sikapnya yang salah? 

Justru di sini Ranu malah mikir, "prioritasnya bukan Resi lagi, tapi Amelia."

Ranu bahkan bilang "nggak bisa bayangin kalo hidupnya tanpa Amelia". 

Aku jadi mikir sejak awal Ranu emang nyamannya sama Amelia, bukan sama Resi. 

Selain effortnya gede untuk menjalin hubungan jarak jauh dengan Resi itu, Ranu juga mikir kalau dia sudah terlalu sibuk dengan dunianya di kampus.

❤️❤️❤️



Kisah Perjuangan Resi untuk Move On Dari Mantan Terindah 



Saat Resi berusaha move on dari kisah cinta SMA-nya, ia justru kenal dekat dengan sosok laki-laki yang baru dalam hidupnya. 

Namanya Arga, sahabat Intania, teman sekantornya. Mereka dekat sejak 7 bulan lalu, sebelum undangan tosca itu datang pada Resi.

Aku malah mikir sejak awal Arga kenal Resi, mereka udah dekat secara personal. Memang, status sahabat ini rentan kena friendzone ya. Apalagi Intania, sahabat Resi juga sahabatan dengan Arga. Jadi Intania udah kek mak comblang. Wkwk

Lucunya waktu Resi keceplosan bilang soal panggilan kesayangan buat Arga. 

Arga punya nama kesayangannya yaitu Teng alias Banteng, panggilan yang cuma khusus dikasih ama sahabatnya. Lho, kok tiba-tiba mereka bahas nama kesayangan. Haha. Jadi salting, kan? 😜


"Wah, nambah satu nih yang manggil gue Teng."

"Panggilan ngaco dari temen tuh tanda sayang tau."

"Buru-buru amat udah kasih tanda sayang."

Jujur aku lebih suka dengan interaksi yang terjalin antara Arga dan Resi. Ya, mungkin karena faktor umur juga ya. 

Mereka kenal di tahun 2008, bukan tahun 1998 kayak Resi dan Ranu dulu. Tentunya umur udah jauh lebih mateng, pemikiran juga harusnya udah lebih mature. 

Resi juga pernah mengalami jatuh cinta dan patah hati, jadi pengalaman ini juga membantunya untuk membuka hati ke orang lain dan gimana menjalin komunikasi tanpa khawatir kena ghosting. 

Aku malah suka dengan interaksi Arga yang memang kelihatan hati-hati banget buat threat Resi. 

Aku jadi inget nasihat temenku soal relationship, 

"Kalau udah masuk umur 30 an, udah nggak zaman lagi jatuh cinta buat main-main. Karena harusnya udah serius. Kalau cuma mainan, kayaknya emang nggak mau melangkah ke arah serius. Artinya udah ada red flag buat nggak dilanjutin, daripada sakit hati."

Ya, bener juga sih. Harusnya kayak gitu udah keliatan sejak awal ya. 🤔


❤️❤️❤️

Pentingnya Closure : Menutup Buku dari Kisah Cinta Lama Biar Nggak CLBK sama Mantan


Novel Resepsi ini ngingetin aku gimana pentingnya menutup sebuah hubungan sebelum memulai yang baru. 

Pernah inget nggak kisah Dilan dan Milea di novel Dilan 1991 yang berhenti begitu saja setelah ada kejadian yang rumit di tahun terakhir mereka sekolah? 

Kupikir ada yang salah dengan interaksi Dilan dan Milea, ya... sama kayak Ranu dan Resi ini.

Ranu dan Resi nggak menutup kisah cinta SMA mereka dengan mulus. Nggak ada kata selesai atau udahan, jadi masih ada tanda tanya besar sebelum akhirnya undangan nikahan itu datang. 

Makanya banyak juga kan kejadian di dunia nyata yang seperti kisah Resi dan Ranu ini?

Kisah cinta yang belum usai bisa bikin salah satu atau keduanya malah ngerasa ada getar-getar cinta, padahal sebenarnya kisah cintanya udah selesai lama. Tapi rasa cinta yang mengendap ini yang harusnya dituntaskan. 

Ya....Ibarat ampas. Ini tuh tinggal sisanya doang. Rasa manisnya udah nggak ada. Dan kalau dilanjutin juga nggak baik karena yang bikin manis cuma kenangannya, bukan di kenyataan yang sebenarnya.

Makanya banyak juga kan orang yang CLBK alias Cinta Lama Belum Kelar, trus... tergoda buat balikan sama mantan hanya gara-gara penasaran apa masih ada rasa cinta yang tersisa? Padahal bisa aja keduanya udah punya pasangan sah. Nah lho?

Banyak yang kek gitu kan di zaman sekarang. Tergoda mantan hanya karena belum ada closure di antara keduanya. Belum nutup buku dan membersihkan diri dari sisa rasa cinta terdahulu.

Jadinya susah juga buat nerima orang baru. Padahal bisa aja orang barunya ini malah lebih baik segala-galanya.

So? Ya sudah, seperti yang dibilang Arga, kita butuh closure untuk menyelesaikan hubungan terdahulu. Ya... sebelum memulai babak baru dengan buku baru yang bersih.

"Nggak ada yang namanya pasangan sempurna. Semua orang ada batasnya masing-masing. Kamu nggak perlu cari atau jadi orang yang sempurna buat dinikahi. Yang kamu perlu adalah cari atau jadi orang yang mau terus usaha cari jalan keluar saat ada masalah. Jadi orang yang fokus untuk fight. Jangan jadi orang yang hobinya flight - memilih pergi atau menghindari kalau ada masalah."


Menurutku closure itu penting karena mengurangi risiko balikan sama mantan. Plus maunya kan dekat dengan orang untuk serius. Harusnya closure ini jadi jalan untuk lebih tegas ambil sikap. 

Mau temenan aja atau hobi nge-ghosting nih? Atau kamu malah suka 'maintain mantan' sebelum janur kuning melengkung? 

Nah lhoo~ 😂


"Nggak ada orang yang buang-buang undangan hanya demi formalitas, Res. Menurut gue, kalaupun ini cara dia closure, justru ini kesempatan lo nunjukin bahwa kalau dia nggak berani nyelesein apa yang ada di antara kalian, lo berani! Show him that it's just another wedding. Lo baik-baik aja. Case close!"


"Apakah di setiap perayaan cinta sehidup semati pasangan lain, selalu ada orang yang mengubur cintanya sendiri yang sudah setengah mati?"

Aku suka dengan novel Resepsi ini. Banyak kisahnya yang related dengan kehidupanku. 

Aku juga pernah ada di posisi Arga yang heran kenapa orang yang kusuka malah balik ke mantan. Ekeke. 

Masalahnya hanya karena ya itu... lebih sayang dan terlalu banyak kenangan. Padahal harusnya waktu membuka hati udah siap dengan cinta yang baru.

So, overall... rating 5 bintang untuk novel Resepsi ini. 

Nah, kalau kamu gimana? Pernah ngalami friendzone atau balikan ama mantan? Atau pernah galau karena undangan resepsi mantan? Share dong kisahmu di komentar. 😄


❤️❤️❤️

1 komentar:

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. ^_^